Strategi Investasi Sir John Templeton Selalu Ditekankan untuk Tidak Mengikuti Kerumunan

Sangat sedikit orang yang menentang yang benar-benar mempraktekkan apa yang mereka khotbahkan. Sir John Templeton adalah salah satunya. Templeton, yang digambarkan sebagai “pemilih saham global terhebat abad ini” oleh Money Magazine pada tahun 1999, adalah salah satu dari mereka yang benar-benar membeli dengan harga rendah selama masa Depresi dan menjual dengan harga tinggi selama booming dot-com.

Salah satu hal terbesarnya adalah dia tidak menyimpan rahasia kesuksesan investasinya untuk dirinya sendiri. Saat ini, ringkasan 16 poin tentang aturan keberhasilan investasi tersedia untuk semua orang. Secara umum, gaya investasi pasar Templeton, yang pada dasarnya adalah gaya investasi nilai, difokuskan pada menemukan penawaran dan mencari peluang di lingkungan yang paling pesimistis.

Sebagai seorang pelawan, ia percaya bahwa penawaran terbaik ada pada saham-saham yang benar-benar diabaikan atau saham-saham yang bahkan tidak dipelajari oleh investor lain. Templeton mengaitkan sebagian besar kesuksesannya dengan kemampuannya mempertahankan suasana hati yang baik, menghindari kecemasan, dan tetap disiplin. Templeton menjadi terkenal karena filosofinya “menghindari kawanan” dan “membeli ketika ada darah di jalanan”. Dia juga dikenal suka mengambil keuntungan ketika nilai dan ekspektasi tinggi.

Kami telah mencantumkan 16 aturan Sir John Templeton untuk kesuksesan investasi dan bagaimana masing-masing aturan tersebut dapat membantu individu menjadi investor yang lebih baik.

  1. INVESTASI UNTUK TOTAL PENGEMBALIAN NYATA MAKSIMUM

Inflasi dan pajak adalah dua hal penting dan kritis yang menentukan seberapa besar keuntungan yang sebenarnya akan kita hasilkan dari sebuah investasi. Jika suatu sekuritas menghasilkan keuntungan tahunan sebesar 8% dan tingkat inflasi di negara tersebut sebesar 9%, maka tingkat pengembalian riil akan menjadi negatif 1%.

Demikian pula banyak orang, khususnya pedagang, yang melakukan transaksi besar sepanjang tahun. Namun bahkan setelah satu tahun, mari kita asumsikan, pedagang memperoleh keuntungan sebesar 20% dari modal yang diinvestasikan dan akhirnya membayar pajak atas keuntungan modal jangka pendek selain biaya transaksi, maka keuntungan tersebut tidak akan menggembirakan sama sekali. Mereka yang secara pasif mengelola dananya akan berada pada posisi yang jauh lebih baik dalam hal upaya dibandingkan dengan keuntungannya.

Jika Anda memerlukan informasi lebih lanjut, kunjungi situs kami:  keluaran sgp

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *